Subscribe For Free Updates!

We'll not spam mate! We promise.

Monday, 26 December 2011

Mengenal Istilah Ilmu Jaringan


Istilah yang sering disingkat sering membuat orang bertanya-tanya, sebenarnya apa kepanjangan dan pengertiannya. Apalagi istilah dalam jaringan (networking) yang begitu banyak dan sering kita temukan dalam rangka mempelajari pengetahuan tersebut. Untuk menambah wawasan sekaligus memperlengkap kamus anda dalam memahami istilah kata dalam ilmu jaringan (networking), saya akan membahasnya dalam artikel ini.

1. Wi-Fi merupakan kependekan dari Wireless Fidelity, yang memiliki pengertian yaitu sekumpulan gelombang frekuensi standar yang digunakan untuk Jaringan Lokal Nirkabel (Wireless Local Area Networks - WLAN) yang didasari pada spesifikasi IEEE 802.11

2. Access Point adalah sebuah node yang telah dikonfigurasi secara khusus pada sebuah WLAN (Wireless Local Area Network). Access Point bertindak sebagai pusat pemancar dan penerima untuk sinyal-sinyal radio WLAN. Access Point sering disebut juga base station.

3. Router adalah sebuah device yang berfungsi untuk meneruskan paket-paket dari sebuah network ke network yang lainnya (baik LAN ke LAN atau LAN ke WAN ) sehingga host-host yang ada pada sebuah network bisa berkomunikasi dengan host-host yang ada pada network yang lain.

4. Switch jaringan (atau switch untuk singkatnya) adalah sebuah alat jaringan yang melakukan bridging transparan (penghubung segementasi banyak jaringan dengan forwarding berdasarkan alamat MAC). 

5. Modem ADSL atau modem DSL adalah perangkat yang digunakan untuk menghubungkan komputer atau router ke saluran telepon, untuk menggunakan layanan ADSL. Seperti jenis modem lainnya, modem ADSL merupakan transceiver.

6.3G (dari bahasa Inggris: third-generation technology) merupakan sebuah standar yang ditetapkan oleh International Telecommunication Union (ITU) yang diadopsi dari IMT-2000 untuk diaplikasikan pada jaringan telepon selular

7. IEEE 802.3 adalah sebuah kumpulan standar IEEE yang mendefinisikan lapisan fisik dan sublapisan media access control dari lapisan data-link dari standar Ethernet berkabel. 

8. Ethernet merupakan jenis skenario perkabelan dan pemrosesan sinyal untuk data Jaringan komputer yang dikembangkan oleh Robert Metcalfe dan David Boggs di Xerox Palo Alto Research Center (PARC) pada tahun 1972.

9. Bus Beruntut Semesta (USB) (bahasa Inggris: Universal Serial Bus) adalah standar bus serial untuk perangkat penghubung, biasanya kepada komputernamun juga digunakan di peralatan lainnya seperti konsol permainan, ponsel dan PDA. USB dapat menghubungkan peralatan tambahan komputer seperti mouse, keyboard, pemindai gambar, kamera digital, printer, hard disk, dan komponen networking. USB kini telah menjadi standar bagi peralatan multimedia seperti pemindai gambar dan kamera digital.

10. Jalur lebar atau pita lebar (bahasa Inggris: broadband) merupakan sebuah istilah dalam internet yang merupakan koneksi internet transmisi data kecepatan tinggi. Ada dua jenis jalur lebar yang umum, yaitu DSL dan kabel modem, yang mampu mentransfer 512 kbps atau lebih, kira-kira 9 kali lebih cepat dari modem yang menggunakan kabel telepon standar.

11. Gateway adalah peralatan atau hardware yang memungkinkan perpindahan informasi dari dua jaringan komputer yang berbeda.

12. . ISP adalah perusahaan yang menyediakan jasa layanan koneksi ke internet, cth : Speedy, Biznet, First Media, Velo Network, dll.

13. Bandwidth adalah jumlah data yang dapat ditransfer melalui dalam jangka waktu tertentu. Bandwidth sering digunakan sebagai suatu sinonim untuk data transfer rate yaitu jumlah data yang dapat dibawa dari sebuah titik ke titik lain dalam jangka waktu tertentu (pada umumnya dalam detik).

14. Bit merujuk pada sebuah digit dalam sistem angka biner (basis 2). Bit juga digunakan sebagai satuan ukuran sebagai satuan terkecil dalam penyimpanan dan komunikasi informasi di dalam teori komputasi dan informasi digital, yaitu kapasitas informasi dari sebuah digit biner.

15. Byte adalah sebuah kumpulan bit. Saat pertama kali digunakan, byte mempunya panjang yang tidak tetap. Sekarang, byte umumnya mempunyai panjang sebesar delapan bit. Byte yang mempunyai panjang delapan bit juga dikenal sebagai octet. Sebuah byte bisa mempunyai 256 nilai yang berbeda (28 nilai, 0–255). Nilai sebesar empat bit disebut juga nibble, dan bisa mempunyai 16 nilai yang berbeda (24 nilai, 0–15).

16. Wi-Fi Protected Setup ( WPS ; awalnya Wi-Fi Config Sederhana ) adalah standar komputasi untuk mempermudah dan mengamankan jaringan wireless di rumah . Dibuat oleh Wi-Fi Alliance dan secara resmi diluncurkan pada tanggal 8 Januari 2007, tujuan dari protokol ini adalah untuk memungkinkan pengguna rumahan yang tahu sedikit tentang keamanan nirkabel dan mudah terancam, dapat memilih keamanan yang tersedia untuk mengatur enkripsi metode WPA , sehingga tak mudah untuk menambahkan perangkat baru ke jaringan yang ada tanpa memasukkan passphrase yang panjang.

17. Wireless Internet Service Provider adalah penyedia layanan Internet dengan jaringan dibangun di sekitar jaringan nirkabel . Teknologi mungkin termasuk lumrah Wi-Fi nirkabel jaringan mesh , atau peralatan eksklusif yang dirancang untuk beroperasi melalui frekuensi 900 MHz , 2,4 GHz , 4,9, 5.2, 5.4, 5.7, dan 5.8 GHz band atau frekuensi berlisensi di UHF band (termasuk MMDS pita frekuensi).

18. Gigabit Ethernet (GbE atau 1 GigE) adalah istilah untuk menjelaskan berbagai teknologi transmisi frame Ethernet di tingkat gigabit per detik, seperti yang ditetapkan oleh standar IEEE 802,3-2.005. Gigabit adalah sebuah satuan unit informasi yang menunjukkan ukuran atau daya penyimpanan komputer yang disingkat Gbit (atau Gb). 1 gigabit sama dengan 109 (1.000.000.000) bit atau 220 (1.073.741.824) bit.

19. Quality of Service (disingkat menjadi QoS) merupakan mekanisme jaringan yang memungkinkan aplikasi-aplikasi atau layanan dapat beroperasi sesuai dengan yang diharapkan. Kinerja jaringan komputer dapat bervariasi akibat beberapa masalah, seperti halnya masalah bandwidth, latency dan jitter, yang dapat membuat efek yang cukup besar bagi banyak aplikasi. Sebagai contoh, komunikasi suara (seperti VoIP atau IP Telephony) serta video streaming dapat membuat pengguna frustrasi ketika paket data aplikasi tersebut dialirkan di atas jaringan dengan bandwidthyang tidak cukup, dengan latency yang tidak dapat diprediksi, atau jitter yang berlebih. Fitur Quality of Service (QoS) ini dapat menjadikan bandwidth, latency, dan jitter dapat diprediksi dan dicocokkan dengan kebutuhan aplikasi yang digunakan di dalam jaringan tersebut yang ada.

20. Wired Equivalent Privacy (WEP) merupakan sebuah standar keamanan jaringan nirkabel. Standar ini memiliki kelemahan-kelemahan dan kemudian digantikan dengan Wi-Fi Protected Access (WPA). Walau memiliki kelemahan-kelemahan, WEP masih tetap digunakan secara luas.

21. WPA (Wi-Fi Protected Access) adalah sebagai pengganti dan penyempurnaan dari sistem WEP, WPA mengimplementasikan layer dari IEEE, yaitu layer 802.11i. Nantinya WPA akan lebih banyak juga digunakan pada implementasi keamanan jaringan nirkabel. metoda enkripsi dari WPA ini juga menggunakan algoritma RC4.

22. WPA2 atau draft 802.11i adalah  sebagai pengganti dan penyempurnaan dari sistem Wired Equivalent Privacy (WEP), yang terbukti memiliki kelemahan keamanan yang para dan juga Wi-Fi Protected Access (WPA) yang sebelumnya telah diperkenalkan oleh Wi-Fi Alliance.

23. Dynamic DNS adalah layanan metode / protokol / jaringan yang menyediakan kemampuan untuk perangkat jaringan, seperti router atau sistem komputer menggunakan Internet Protocol Suite , untuk memberitahukan Domain Name System (DNS)  untuk mengubah server nama, secara real time, DNS aktif yang mengkonfigurasi nama host, alamat atau informasi lain.

24. DMZ (demilitarized zonekadang-kadang disebut sebagai jaringan perimeter adalah fisik atau logis subnetwork yang berisi dan mengekspos layanan eksternal organisasi untuk jaringan untrusted lebih besar, biasanya Internet. Tujuan DMZ adalah menambahkan lapisan tambahan keamanan untuk organisasi jaringan area lokal (LAN); seorang penyerang eksternal hanya memiliki akses ke peralatan di DMZ, bukan bagian lain dari jaringan.

25. Dynamic Host Configuration Protocol adalah protokol yang berbasis arsitektur 
client/server yang dipakai untuk memudahkan pengalokasian alamat IP dalam satu jaringan. Sebuah jaringan lokal yang tidak menggunakan DHCP harus diberikan alamat IP untuk semua komputer secara manual. Jika DHCP dipasang di jaringan lokal, maka semua komputer yang tersambung di jaringan akan mendapatkan alamat IP secara otomatis dari server DHCP

1 comments:

Tidak menerima komentar yang berhubungan dengan SARA dan Spam